Administrasi Pajak

PPN adalah satu-satunya pajak yang melibatkan pemerintah tidak hanya dalam mengumpulkan uang yang cukup besar dari sektor swasta tetapi juga dalam membayar sebagian besar kembali kepada mereka dalam bentuk kredit pajak masukan. 136 negara sekarang memiliki semacam PPN dan tetap setidaknya 63 negara yang tidak memiliki PPN, 41 di antaranya sekarang memiliki beberapa bentuk lain dari pajak konsumsi umum dan 23 di antaranya tampaknya sejauh ini dapat menghindari masalah tersebut.

Selama dekade terakhir, PPN telah tiba di Albania. Alasan utama kedatangan bentuk perpajakan ini adalah, pertama, penerapan awal bentuk https://flazztax.com perpajakan ini di Uni Eropa (UE) dan, kedua, peran kunci dimainkan dalam menyebarkan berita ke negara-negara transisi ekonomi oleh Dana Moneter Internasional. (IMF) pada khususnya dan oleh badan-badan internasional dan penasehat pada umumnya. Keberhasilan PPN di UE menunjukkan bahwa PPN berhasil. Dukungan dan advokasi yang konsisten dari bentuk perpajakan ini oleh IMF dan lainnya di berbagai negara, mendorong dan memfasilitasi adopsi PPN oleh negara-negara dengan struktur ekonomi dan administrasi yang jauh lebih berkembang daripada negara-negara anggota UE asli, seperti Albania.

PPN, itu selalu di antara sumber pendapatan pemerintah yang paling penting. Namun, tidak semuanya baik untuk PPN. Beberapa masalah selalu melekat pada struktur dan operasi PPN tetapi diperparah oleh peningkatan bobot fiskal yang ditempatkan di bawah tekanan untuk pendapatan fiskal baru, misalnya untuk mengimbangi kerugian pendapatan dari pengurangan tarif yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan WTO. Oleh karena itu, mungkin inilah saatnya untuk melihat kembali peran PPN di Albania.

Saya ingin membuat beberapa pertanyaan yang bisa menjadi titik referensi untuk diskusi ini.

Dapatkah PPN diadaptasi untuk mengatasi permintaan yang meningkat untuk lebih banyak akses ke pendapatan oleh pemerintah lokal dan regional?
Bisakah administrasi perpajakan menangani masalah baru seperti yang timbul dari perubahan praktik bisnis dengan inovasi keuangan dan e-commerce?
Apakah PPN memberikan jalan untuk memanfaatkan sektor informal atau malah cenderung memperluas sektor tersebut?

Jawaban atas pertanyaan semacam itu tidak hanya penting untuk stabilitas fiskal Albania, tetapi juga untuk pertumbuhan dan perkembangan ekonominya. Secara mengejutkan, kita tidak hanya memiliki sedikit pengetahuan empiris yang kuat tentang beberapa faktor kritis, tetapi teori ekonomi yang relevan juga tetap agak samar dan kita bahkan kurang mengetahui tentang konteks ekonomi politik yang relevan.

PPN dalam kehidupan nyata

Seperti yang kami katakan, PPN berfungsi. Terlepas dari beberapa keraguan oleh berbagai analis, sebagian besar tetap benar bahwa, jika suatu negara membutuhkan atau menginginkan pajak yang lebih sederhana, sebaiknya memiliki PPN. Namun PPN tidak selalu berjalan dengan baik, terutama karena kita belum begitu masyarakat yang terdidik pajak siap untuk “penilaian sendiri”. PPN sama sekali bukan ‘mesin uang’ untuk setiap pemerintah. Memang, kesimpulan yang sama konvensionalnya bahwa PPN adalah cara yang paling diinginkan secara ekonomis dan efektif secara administratif untuk mengumpulkan bagian tertentu dari pendapatan nasional melalui pajak konsumsi umum juga memegang — asalkan, sekali lagi, ada kapasitas untuk mengelola PPN secara memadai. Demikian pula, seperti halnya pajak apa pun, meskipun menaikkan tarif tarif PPN yang ada tidak serta merta meningkatkan pendapatan secara proporsional atau tanpa biaya,

Namun baru-baru ini, beberapa telah mulai mengeksplorasi secara lebih rinci kerangka teoretis yang menghubungkan PPN, reformasi tarif, perdagangan dan kesejahteraan, menghasilkan beberapa hasil yang menarik dan menggelisahkan. Analis juga baru-baru ini mulai membahas implikasi PPN dari ekonomi bawah tanah atau bayangan yang jauh lebih besar yang ditemukan di Albania dibandingkan dengan negara maju. Beberapa analisis menunjukkan bahwa dengan adanya sektor ‘informal’ yang substansial, pajak seperti PPN yang dikenakan pada sektor formal menghambat pertumbuhan dan perkembangan ekonomi secara keseluruhan. Menaikkan pajak konsumsi pasti mendorong perluasan ekonomi tersembunyi jika intensitas tenaga kerja produksi di sektor itu lebih besar daripada di sektor formal.

Apakah PPN Bekerja dengan Baik untuk Albania?

Seberapa jauh Albania tampaknya masih mampu menjalankan sistem pajak mereka atas dasar ini?
Meskipun ada banyak alasan berbeda untuk kesimpulan ini di berbagai negara, hanya dua poin yang akan disebutkan di sini. Pertama, proses kebijakan tampaknya, hampir tak terelakkan, selalu meninggalkan beberapa masalah dalam desain PPN, dan masalah seperti itu lebih mungkin diperparah dari waktu ke waktu di Albania daripada di negara maju. Kedua, cara yang tepat untuk menerapkan PPN adalah melalui “penilaian sendiri”.

Calon wajib pajak memiliki banyak cara untuk keluar dari sistem fiskal. Mereka (atau setidaknya basis pajak mereka) mungkin, misalnya, melarikan diri ke luar negeri. Mereka mungkin tetap tinggal tetapi bersembunyi di ekonomi bayangan. Mereka dapat mengamankan beberapa bentuk perlakuan yang menguntungkan dengan mengerahkan pengaruh dalam berbagai cara untuk membuat perubahan dalam undang-undang atau interpretasinya. Jika entah bagaimana terjebak dalam sistem perpajakan, mereka akhirnya dapat mencari bantuan dengan pengampunan tunggakan melalui sebagian undang-undang amnesti. Memang, dalam beberapa kasus mereka mungkin menggabungkan semua metode ini untuk menghindari perpajakan.
Dalam beberapa pekerjaan rutin administrasi pajak kami, catatan selama bertahun-tahun menunjukkan bahwa proses semacam itu telah berjalan, mengingat gambaran yang mengecewakan tentang pengikisan dasar PPN yang berulang melalui konsesi di banyak tingkatan serta kelemahan administrasi umum.

Perundang-undangan PPN awal, biasanya mendekati model standar internasional, seiring berjalannya waktu cenderung menjadi lebih kompleks dan sampai batas tertentu bersifat ad hoc dalam penerapannya yang sebenarnya. Struktur PPN dipenuhi dengan hak istimewa dan pengecualian yang meminimalkan dampak pendapatannya dan membuatnya sulit untuk dikelola. Kadang-kadang, begitu konsesi masuk ke dalam sistem, konsesi kemudian diperbesar secara diam-diam tanpa tanggapan cepat dari administrasi pajak, yang pada dasarnya menjadi sistem “penilaian sendiri” tanpa sistem administrasi dan perlindungan yang diperlukan untuk mendukung sistem tersebut. Konsesi dengan demikian memberi makan pada diri mereka sendiri, mendorong pembayar pajak untuk melobi lebih banyak lagi konsesi, sama seperti amnesti pajak menciptakan insentif untuk menunda pembayaran untuk mengantisipasi amnesti di masa depan. Sedikit bantuan dalam mengatasi kerumitan ini ditawarkan melalui layanan pembayar pajak. Juga tidak banyak yang dilakukan untuk mencegah penyalahgunaan, dengan sebagian besar yang disebut “audit” PPN tidak lebih dari pemeriksaan numerik sederhana. Erosi dasar yang meluas memfasilitasi penghindaran dan juga, ketika pembayar pajak tunduk pada audit, korupsi.

 

 

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *