Bagaimana Menghindari Perjanjian Resolusi Pajak IRS

Menyelesaikan kewajiban perpajakan yang serius, baik melalui Perjanjian Angsuran , Penawaran dalam Kompromi (OIC) , atau Saat Ini Tidak Dapat Ditagih , seringkali merupakan proses yang sangat sulit, memakan waktu, dan penuh tekanan. Jadi, hal terakhir yang dibutuhkan oleh siapa pun yang selamat dari proses ini adalah gagal memenuhi perjanjian mereka. Ini benar-benar berita buruk. Tidak hanya wajib pajak yang gagal bayar harus melalui seluruh proses lagi, tidak ada jaminan mereka akan berhasil pada putaran kedua. IRS atau otoritas perpajakan negara bagian mungkin enggan memberikan perjanjian lain setelah terjadi wanprestasi, dan kemungkinan pemungutan paksa, seperti retribusi bank dan pemotongan gaji, dapat meningkat setelah wanprestasi.

Sayangnya, perjanjian penyelesaian layanan persiapan pajak memiliki tingkat gagal bayar yang sangat tinggi. Jika Anda berhasil mendapatkan persetujuan perjanjian atau jika Anda memiliki utang pajak yang perlu diselesaikan, baca terus. Saya akan menjelaskan apa yang mutlak harus Anda ketahui agar Anda tidak berakhir dengan perjanjian yang gagal bayar . Hampir semua gagal bayar perjanjian penyelesaian pajak disebabkan oleh salah satu dari lima penyebab utama. Tanpa urutan tertentu, inilah yang perlu Anda ketahui.

1. PEKERJAAN MEMOTONG SETORAN PAJAK DAN DENDA TERLAMBAT
Penyelesaian kewajiban pajak balik yang belum dibayar mengharuskan tidak ada kewajiban tambahan yang timbul. Hal ini terjadi karena salah satu tujuan utama IRS, selain menagih utang pajak, adalah untuk menyelesaikan masalah ini untuk selamanya. Oleh karena itu, semua setoran pajak yang diperlukan harus dilakukan tepat waktu dan penuh. Setoran yang terlewat mengakibatkan timbulnya tanggung jawab tambahan, yang pada gilirannya menjadi dasar gagal bayarnya perjanjian resolusi.

Setoran pajak yang terpental mungkin tampak mirip dengan setoran yang terlewat, tetapi bisa dibilang sedikit lebih buruk karena tidak hanya setoran yang terlewat, tetapi IRS juga akan menilai penalti pembayaran yang terpental. Denda pembayaran terpental adalah 2% dari pembayaran atau, jika pembayaran itu sendiri kurang dari $1.250, penalti pembayaran terpental adalah lebih kecil dari pembayaran sebenarnya atau $25. Jadi, jika jumlah pembayaran yang dibatalkan adalah antara $25 dan $1,250, dendanya adalah $25. Hal ini mungkin tidak tampak seperti masalah besar, namun jika seseorang tidak menyadari hukumannya, bahkan jika pembayaran yang dibatalkan diganti, denda $25 yang kecil dapat membuat seluruh perjanjian gagal.

Pengeluaran tak terduga atau arus kas yang tidak konsisten dapat terjadi bahkan pada pembayar pajak yang paling rajin sekalipun, sehingga kenyataannya keterlambatan setoran dapat dan memang terjadi. Bagi wajib pajak yang berada dalam perjanjian penyelesaian Kursus Brevet Pajak Murah dengan IRS (misalnya Perjanjian Angsuran, OKI, dll.), keterlambatan setoran, jika tidak ditangani dengan baik dan segera, dapat mengakibatkan wanprestasi. Hal ini karena keterlambatan setoran mengakibatkan denda keterlambatan setoran, yang dengan sendirinya merupakan tanggung jawab tambahan. Taruhan terbaik Anda adalah menghindari keterlambatan setoran jika memungkinkan. Namun, jika Anda tidak dapat menghindari keterlambatan setoran, denda keterlambatan setoran harus dibayarkan sesegera mungkin untuk meminimalkan kemungkinan gagal bayar.

Perlu diingat bahwa jumlah denda keterlambatan setoran meningkat seiring berjalannya waktu. Denda keterlambatan setoran mulai dari 2% dari jumlah setoran untuk setoran yang terlambat satu hingga lima hari. Denda kemudian meningkat menjadi 5% dari jumlah setoran untuk setoran yang terlambat enam hingga lima belas hari. Jika setoran wajib terlambat lebih dari lima belas hari tetapi dibayar pada hari kesepuluh setelah pemberitahuan dan pemberitahuan permintaan pembayaran dikeluarkan, denda meningkat menjadi 10% dari jumlah setoran. Apabila titipan masih belum dibayar sampai dengan hari kesepuluh setelah surat pemberitahuan dan tuntutan pembayaran diterbitkan, maka denda keterlambatan titipan menjadi sebesar 15% dari jumlah titipan. Pahamilah bahwa ketika hukuman ini mencapai tingkat 15%, perjanjian tersebut berada dalam kondisi yang sangat sulit—yaitu, jika perjanjian tersebut belum gagal bayar.

Sekali lagi, sangat penting untuk membayar denda keterlambatan setoran sesegera mungkin tetapi tentu saja sebelum pengembaliannya jatuh tempo, bukan hanya untuk meminimalkan jumlah penalti, tetapi karena setelah pengembalian diproses, IRS akan diberitahu tentang keterlambatan setoran tersebut. (karenanya permintaan pemberitahuan pembayaran). Yang terbaik adalah bersikap proaktif dan menyelesaikan tanggung jawab tambahan apa pun (termasuk denda) sebelum IRS menilainya secara resmi.

2. PAJAK PENGHASILAN: PERKIRAAN SETORAN DAN PERPANJANGAN PENGAJUAN
Perkiraan pembayaran pajak penghasilan orang pribadi setiap triwulan seringkali diabaikan oleh wajib pajak. IRS mewajibkan setiap wajib pajak yang mengajukan pengembalian pajak penghasilan tahun 1040 (yaitu individu, pemilik tunggal, atau anggota tunggal LLC) dengan kewajiban lebih dari $1.000 untuk melakukan perkiraan pembayaran triwulanan terhadap pengembalian tahun berikutnya untuk meminimalkan kemungkinan terjadinya pengembalian pajak. tahun depan diajukan dengan saldo jatuh tempo. Alternatifnya, mereka mewajibkan wajib pajak perorangan untuk meningkatkan jumlah pemotongan W4 mereka untuk mencapai tujuan yang sama.

Tanggal jatuh tempo perkiraan pembayaran triwulanan adalah tanggal 15 April, 15 Juni, 15 September, dan 15 Januari tahun berikutnya. Jika perkiraan pembayaran triwulanan tidak dilakukan, IRS akan mengenakan denda saat pengembalian diproses (bahkan jika kewajiban pajak telah dibayar penuh), yang pada gilirannya dapat gagal memenuhi perjanjian pembayaran jika tidak segera dibayarkan.

Demikian pula, perusahaan C yang mengajukan pengembalian pajak tahun 1120 dengan kewajiban lebih dari $500 diharuskan melakukan perkiraan pembayaran triwulanan terhadap pengembalian tahun berikutnya untuk meminimalkan kemungkinan pengembalian tahun berikutnya diajukan dengan saldo jatuh tempo.

Terakhir, berhati-hatilah karena perpanjangan waktu untuk mengajukan SPT bukan merupakan perpanjangan waktu untuk membayar . Uang tersebut akan jatuh tempo pada tanggal 15 April terlepas dari apakah perpanjangan telah diajukan. Hal ini membingungkan banyak wajib pajak karena banyak yang tidak mengetahui kewajiban pajaknya sampai SPT disiapkan. Meskipun demikian, jika kewajiban dibayar setelah tanggal 15 April, denda keterlambatan pembayaran akan dikenakan.

Hal teraman untuk dilakukan adalah mengajukan paling lambat tanggal 15 April. Jika Anda benar-benar harus mengajukan perpanjangan dan Anda akan berhutang, maka perkirakan terlalu tinggi jumlah yang harus dibayar dan bayar jumlah tersebut paling lambat tanggal 15 April. Jika Anda mendapat denda keterlambatan pembayaran, membayarnya segera akan mengurangi kemungkinan gagal bayar perjanjian penyelesaian pajak Anda.

3. PENGAJUAN SPT
Alasan yang sama yang diterapkan pada setoran yang terlewat, terpental, atau terlambat juga berlaku pada pengembalian pajak. Kepatuhan perpajakan yang menyeluruh merupakan syarat untuk menjaga segala bentuk perjanjian penyelesaian perpajakan, termasuk kepatuhan pengajuan. Orang mungkin percaya bahwa pengembalian pajak yang tidak diajukan atau terlambat diajukan tidak seburuk pembayaran yang terlewat, dan dalam banyak hal hal ini merupakan keyakinan yang akurat karena setidaknya kewajiban pajak telah dibayar. Namun, tanpa pengembalian pajak yang sebenarnya, IRS tidak mengetahui apakah setoran yang dilakukan cukup untuk menutupi seluruh kewajiban untuk periode tersebut. Selain itu, karena IRS mengandalkan kepatuhan sukarela, jika pengembalian yang diminta tidak diajukan atau terlambat diajukan, maka akan dikenakan penalti, yang sekali lagi menjadi dasar kegagalan perjanjian penyelesaian. Mirip dengan setoran pajak, besarnya denda SPT yang tidak atau terlambat disampaikan tergantung pada seberapa terlambatnya SPT disampaikan. Oleh karena itu, untuk menghindari wanprestasi terhadap perjanjian resolusi yang ada, kepatuhan pengajuan merupakan suatu persyaratan.

4. HUKUMAN SIPIL (BIASANYA BAGI KARYAWAN)
Akrual denda perdata untuk suatu bisnis adalah alasan umum lainnya mengapa perjanjian resolusi gagal bayar karena seringkali hukuman ini tidak dinilai selama beberapa tahun setelah penyebab hukuman tersebut. Ada banyak cara untuk memperoleh hukuman perdata, namun berikut ini adalah dua cara yang paling umum.

Hukuman perdata pertama yang paling umum terjadi akibat kegagalan mengajukan laporan W-2/W-3 ke Administrasi Jaminan Sosial. Ini harus diajukan selambat-lambatnya tanggal 31 Januari tahun berikutnya setelah tahun pembayaran gaji. Jika wajib pajak lalai untuk menyampaikan informasi ini, IRS pada akhirnya akan mengirimkan pemberitahuan kepada wajib pajak yang menginstruksikan wajib pajak untuk mengajukan informasi yang hilang ke unit tertentu di IRS. Siapapun yang menerima surat seperti itu disarankan untuk mengikuti instruksinya secepatnya. Melakukan hal ini dapat meminimalkan denda, namun IRS mungkin mengharuskan wajib pajak memberikan penjelasan alasan yang masuk akal atas tidak diajukannya laporan agar denda dikurangi atau dikurangi sepenuhnya.

Sedangkan denda, terutama jika tidak segera dibayarkan, menempatkan perjanjian resolusi pada risiko gagal bayar yang tinggi, maka disarankan untuk segera membayarnya meskipun Anda ingin menguranginya. Jika Anda berhasil mengurangi denda yang sudah dibayar, IRS akan mengkreditkan pengurangan denda tersebut ke kewajiban pajak Anda.

 

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *