Cara menggunakan MSI Afterburner: dari pemantauan FPS hingga overclocking

Cara menggunakan MSI Afterburner: dari pemantauan FPS hingga overclocking

Dalam panduan ini, kami akan menunjukkan cara menggunakan MSI Afterburner. Jika Anda mengeluarkan sedikit uang untuk membeli atau membuat komputer terbaru yang modern, maka Anda ingin memastikannya tahan lama. Bagian penting dari itu adalah melacak suhu dan kinerja alat berat Anda. 

Demikian pula, overclocking tidak perlu menjadi proses yang meledakkan PC Anda dalam sekejap frame rate yang membakar dan sirkuit goreng – ini bisa sangat aman dengan alat yang tepat, dan alat itu adalah MSI Afterburner.

Selama bertahun-tahun, Afterburner telah menjadi alat pilihan banyak gamer untuk memantau laju bingkai dan suhu dalam game, overclocking, kontrol kipas, dan banyak hal lainnya. Di sini kami akan menunjukkan kepada Anda semua hal utama yang dapat Anda lakukan dengan MSI Afterburner.

Mempersiapkan

Pertama, Anda harus mengunduh dan menginstal MSI Afterburner . Ini cukup jelas, tetapi satu hal yang perlu Anda lakukan adalah menginstal RivaTuner Statistics Server (RTSS) ketika opsi muncul. 

RTSS tidak diperlukan agar Afterburner berfungsi, tetapi dengan itu Anda dapat membuat tampilan di layar (OSD) yang dapat disesuaikan yang berisi informasi langsung yang penting. Ini sangat berguna, jadi jangan melewatkannya.

Setelah Afterburner diinstal, buka, buka Pengaturan dengan mengklik ikon roda gigi dan centang kotak ‘Buka kunci kontrol tegangan’ dan ‘Buka kunci pemantauan tegangan’.

Tutorial MSI Afterburner

UI Afterburner default MSI sedikit merusak pemandangan dan Anda dapat mengubahnya di bawah tab Antarmuka Pengguna, tetapi untuk tujuan panduan ini kami akan tetap menggunakan tema MSI ‘Cyborg’ default.

 

Buat Tampilan Pada Layar Kustom

Tutorial MSI Afterburner

Mungkin penggunaan paling universal untuk MSI Afterburner adalah OSD (yang Anda buka kuncinya dengan menginstal RTSS dengan Afterburner). Ini memungkinkan Anda menampilkan informasi penting di sudut layar Anda tentang kecepatan bingkai, suhu GPU, suhu CPU, dan angka berfluktuasi kunci lainnya pada PC Anda dengan menekan sebuah tombol.

Untuk membuat OSD, buka Pengaturan -> Pemantauan. Klik setiap grafik dalam daftar yang ingin Anda tampilkan di OSD, lalu centang kotak ‘Show in On-Screen Display’ untuk masing-masing grafik.

Tutorial MSI Afterburner

Jika kotak centang berwarna abu-abu, Anda mungkin perlu mengklik centang di sebelah entri dalam daftar terlebih dahulu agar MSI Afterburner menghasilkan grafik untuk variabel tersebut.

Bagi kami, frame rate, suhu GPU, penggunaan GPU, suhu CPU, dan penggunaan CPU adalah hal terpenting untuk dipantau, jadi kami memilih semua itu untuk ditampilkan di OSD.

Selanjutnya, klik tab On-Screen Display dan atur hotkey di kotak Toggle On-Screen Display. 

Jika Anda ingin kontrol yang lebih terperinci atas OSD Anda, klik ‘Lainnya’ di bagian bawah tab untuk menampilkan opsi RTSS. Di sini Anda dapat mengubah pengaturan OSD berdasarkan aplikasi, mengubah penempatan OSD di layar Anda, dan detail lain yang lebih baik.

Tutorial MSI Afterburner

Klik ‘OK’ untuk menerapkan semua perubahan Anda, lalu jalankan game dan tekan hotkey Anda untuk membuka OSD dalam game.

Tutorial MSI Afterburner

Overclocking Manual

Hal yang baik tentang overclocking dengan MSI Afterburner adalah semua informasi yang Anda butuhkan ada di sana di jendela utama.

Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah menyimpan pengaturan default Anda sebagai profil. Jadi sebelum melakukan tweaker apa pun, klik ikon simpan floppy disk di sudut kanan bawah, lalu klik ‘1’. Ini berguna jika Anda kehilangan jejak overclocking Anda dan ingin mengatur ulang semuanya ke level dasar.

Tutorial MSI Afterburner

Selanjutnya, lakukan setiap item dalam daftar poin di bawah ini secara berurutan, dan di antara setiap kenaikan yang Anda tingkatkan, jalankan Heaven Benchmark untuk menguji stabilitas dan suhu kartu Anda. Jika suatu saat benchmark menjadi tidak stabil (artefak, crash, dll.), Kurangi pengaturan di MSI Afterburner hingga Anda mencapai titik stabil. Demikian pula, jika GPU Anda berjalan pada 85-90C atau lebih, turunkan slider yang diberikan.

Dengan mengingat hal itu, sesuaikan slider berikut dalam urutan yang tercantum:

  • Tingkatkan Batas Daya hingga maksimum (ini akan dibatasi ke Batas Daya maksimum yang ditetapkan oleh pabrikan GPU, jadi sangat aman).
  • Tingkatkan voltase inti secara bertahap 10mV
  • Tingkatkan Jam Inti secara bertahap 10mHz
  • Tingkatkan Jam Memori secara bertahap 25MHz

Tutorial MSI Afterburner

Setelah Anda menemukan keseimbangan di mana Anda dapat secara stabil menggunakan semua pengaturan di atas pada tingkat yang lebih tinggi pada suhu aman, klik ikon ‘Simpan’ floppy disk lalu klik salah satu nomor profil selain ‘1’ (yang harus Anda simpan sebagai pengaturan dasar).

Overclocking dengan OC Scanner

Cara lain untuk mengetahui batas overclock yang aman untuk kartu grafis Anda adalah dengan menggunakan OC Scanner (dirancang untuk kartu grafis seri Nvidia RTX 20 dan 30).

Di bagian atas jendela MSI Afterburner Anda, Anda akan melihat Tegangan Inti, Batas Daya, dan Suhu. Geser semua bilah ini hingga penuh (jika ada yang berwarna abu-abu, abaikan saja – itu berarti mereka telah dikunci oleh pabrikan GPU dan mungkin ada alasan bagus untuk itu).

Tutorial MSI Afterburner

Jangan khawatir jika bilah ini penuh – ini hanya akan menjadi batas absolut di mana OC Scanner akan diizinkan untuk bekerja, dan batas maksimum tersebut telah ditetapkan oleh pabrikan GPU agar tetap aman.

Selanjutnya, klik ikon ‘OC’ di sudut kiri atas Afterburner.

Tutorial MSI Afterburner

Di jendela OC Scanner, klik Scan. Ini akan menjalankan tes 15 menit untuk mengetahui overclock stabil tertinggi yang dapat ditangani GPU Anda dengan aman. 

Tutorial MSI Afterburner

Setelah pengujian, penggeser Core Clock di jendela utama Afterburner sekarang akan menampilkan ‘Curve’, yang menunjukkan bahwa OC Scanner telah menerapkan preset kurva frekuensi / voltase yang akan melakukan overclock kartu grafis Anda dengan aman. 

Tutorial MSI Afterburner

Anda juga harus menjalankan fungsi ‘Test’ melalui OC Scanner, yang akan menguji stabilitas overclock Anda, dan bahkan memberi Anda ‘tingkat kepercayaan’ yang menunjukkan seberapa andal hasil tersebut.

Setelah Anda menjalankan pengujian dan puas dengan hasilnya, kembali ke jendela utama Afterburner, klik tombol ‘Terapkan’ untuk menerapkan kurva overclock yang direkomendasikan OC Scanner. Terakhir, simpan ini di bawah profilnya sendiri dengan menggunakan ikon Simpan. 

Ingatlah bahwa Anda masih harus memantau suhu dan stabilitas GPU Anda setelah Anda melakukan ini, yang dapat Anda lakukan dengan mudah jika Anda mengatur OSD.

Pembandingan dalam game

Jika Anda ingin menguji kinerja dalam game overclock atau pengaturan grafis Anda, Anda dapat menggunakan alat benchmarking bawaan Afterburner.

Buka Pengaturan -> Benchmark. Di sini Anda dapat membuat tombol pintas untuk memulai dan mengakhiri perekaman, dan memilih lokasi dan nama file hasil.Tutorial MSI Afterburner

Selanjutnya, buka game yang ingin Anda gunakan untuk benchmark, lalu tekan hotkey ‘Mulai merekam’ Anda. Setelah selesai, tekan tombol pintas ‘Akhiri rekaman’.

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *