Mengapa Koreksi Penglihatan Tanpa Batas Usia

Mengapa Koreksi Penglihatan Tanpa Batas Usia

Bagi siapa pun yang bergantung pada kacamata atau lensa kontak, keinginan untuk kembali ke masa penglihatan independen sangat kuat. Terlepas dari bantuan berharga yang diberikan kacamata, mereka bisa melelahkan dan menyusahkan. Jawabannya adalah untuk mendapatkan operasi mata korektif untuk akhirnya menghilangkan

kebutuhan akan keduanya. Tergantung pada penyebab spesifik dari penurunan penglihatan, ada berbagai pilihan yang tersedia, dengan operasi mata laser atau pertukaran lensa refraktif, yang merupakan prosedur populer yang

dapat sangat meningkatkan kualitas penglihatan. Usia sering menjadi faktor ketika mempertimbangkan semua jenis operasi. Namun, bahkan dengan operasi yang melibatkan penggantian lensa alami dengan lensa sintetis yang lebih memilih lensa kontak baik, seperti pertukaran lensa bening, usia pasien dewasa tidaklah penting.

Ada beberapa kondisi yang mempengaruhi keputusan apakah suatu prosedur dapat berlangsung atau tidak. Dalam hal usia pasien, ada keengganan umum untuk melakukan prosedur korektif mata pada pasien hingga usia 18 tahun. Alasan untuk ini adalah bahwa mata terus berkembang pada usia itu, dan tidak pasti apakah suatu prosedur

akan menghambat perkembangan atau memperbaikinya. Memang, bahkan tidak pasti apakah pekerjaan yang dilakukan pada mata akan tetap efektif sama sekali. Umumnya, usia termuda kebanyakan dokter akan menerima

pasien adalah 21, meskipun ada pengecualian untuk aturan ini tergantung pada keseriusan suatu kondisi dan hasil serangkaian tes. Namun, ketika datang ke ujung lain dari skala usia, umumnya tidak ada masalah. Banyak kondisi

yang dapat diobati dengan operasi berkembang pada orang dari 40 dan seterusnya, dengan sekitar 65 persen orang berusia 60-an dan 70-an menderita katarak, misalnya. Tetapi bahkan orang yang sangat tua pun dapat

memanfaatkan prosedur yang tersedia. Alasannya adalah bahwa pada saat seseorang mencapai pertengahan hingga akhir 20-an, mata telah berkembang sepenuhnya dan risiko perubahannya jauh lebih kecil. Meskipun ada risiko, seperti halnya dengan setiap prosedur medis, tidak ada yang secara khusus ditingkatkan oleh usia tua.

Namun demikian, dokter harus membuat penilaian penuh terhadap calon pasien mereka sebelum keputusan untuk menjalani operasi dapat dibuat. Dalam kasus operasi mata laser LASIK misalnya, yang merupakan prosedur mata klinik mata jakarta paling umum saat ini, ada beberapa batasan mengenai siapa yang dapat melakukannya. Pemakai kacamata resep

tinggi dapat memiliki kornea tipis atau kelengkungan kornea abnormal atau mata sangat kering dan mungkin tidak dapat menjalani operasi ini. Kacamata resep tinggi adalah tanda kasus ekstrim rabun jauh atau rabun jauh, yang

keduanya akan membutuhkan sejumlah besar jaringan kornea untuk diangkat. Dapat dimengerti, hal ini dapat membuat operasi menjadi tidak aman dan oleh karena itu dokter mungkin kurang berminat untuk melakukan

prosedur tersebut. Demikian pula, jika seorang pasien memiliki kornea tipis, hal itu akan secara drastis meningkatkan kemungkinan melemahnya kornea setelah operasi. Kelengkungan kornea yang tidak normal bisa

menjadi tanda bahwa kornea sudah lemah, yang menunjukkan bahwa komplikasi serius akan mempengaruhi pasien setelah operasi. Sementara itu, pasien dengan mata yang terlalu kering kemungkinan akan mengalami ketidaknyamanan saat pulih dari prosedur. Biasanya, akan ada beberapa rasa sakit tetapi karena saraf di kornea

dipotong itu berarti bahwa saluran air mata terpengaruh. Mata yang terlalu kering sebelum operasi kemungkinan akan menghasilkan sensasi terbakar yang ekstrem setelahnya. Kemampuan mata untuk menghasilkan air mata yang menenangkan memastikan ambang rasa sakit tingkat tinggi, yang tidak dapat ditahan oleh orang dengan mata

kering. pasien dengan mata yang terlalu kering kemungkinan akan mengalami ketidaknyamanan saat pulih dari prosedur. Biasanya, akan ada beberapa rasa sakit tetapi karena saraf di kornea dipotong itu berarti bahwa saluran

air mata terpengaruh. Mata yang terlalu kering sebelum operasi kemungkinan akan menghasilkan sensasi terbakar yang ekstrem setelahnya. Kemampuan mata untuk menghasilkan air mata yang menenangkan memastikan ambang

rasa sakit tingkat tinggi, yang tidak dapat ditahan oleh orang dengan mata kering. pasien dengan mata yang terlalu kering kemungkinan akan mengalami ketidaknyamanan saat pulih dari prosedur. Biasanya, akan ada beberapa rasa

sakit tetapi karena saraf di kornea dipotong itu berarti bahwa saluran air mata terpengaruh. Mata yang terlalu kering sebelum operasi kemungkinan akan menghasilkan sensasi terbakar yang ekstrem setelahnya. Kemampuan mata untuk menghasilkan air mata yang menenangkan memastikan ambang rasa sakit tingkat tinggi, yang tidak dapat ditahan oleh orang dengan mata kering.

Jelas, setiap ahli bedah memiliki tanggung jawab untuk memastikan keamanan dan kenyamanan pasiennya. Tidak masalah jika pasien mencari operasi laser atau koreksi penglihatan, etika yang sama berlaku. Yaitu, bahwa kesejahteraan pasien selalu didahulukan. Untuk itu penilaian harus dilakukan, namun soal usia tidak menjadi

perhatian khusus. Jadi, apakah itu seorang wanita berusia 50-an atau pria berusia 80-an, operasi mata korektif tersedia sementara kesempatan untuk memanfaatkan pertukaran lensa bening atau prosedur katarak untuk meningkatkan kualitas penglihatan adalah kemungkinan yang nyata.

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *